بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم Hidup tak selalunya indah, tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan
Keep love in your heart. A life without it is like a sunless garden when the flowers are dead.

Monday, 18 August 2014

Allah rindukan hambaNya.

Kita sering bertanya
"Kenapa Allah memberi beban atau ujian ini kepadaku"
ada juga yang mengeluh dan berkata;
"aku sudah berputus asa."

Kita hanya memikirkan ujian yg kita terima tanpa melihat kepada ujian yg Allah turunkan kepada orang lain. Sepatutnya yg perlu kita fikirkan adalah ujian yg lebih berat yg ditanggung oleh insan lain supaya tetap ada rasa syukur dalam diri.

Jika kita miskin, orang lain ada yg lebih miskin sehinggakan tidak mampu membeli beras segenggam.
Jika kita cacat penglihatan, sebenarnya masih ada lagi yg tidak hanya cacat penglihatan, malah cacat pendengaran dan cacat fizikal yg lain.

Jika kita sering membandingkan dgn ujian insan lain yg lebih teruk, pastinya kita akan menjadi orang yg bersyukur. Tiada rasa kesal jauh sekali untuk menyalahkan takdir.

Sebenarnya Allah rindu kita.
Allah rindu suara kita memanggilNya dengan penuh keikhlasan dan kesyahduan..
Nikmat ujian itu hanya orang yg bersyukur yg mampu merasakannya.
Bukan orang-orang yg mengeluh. :)


Ikhlas: kelip-kelip

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...